Rabu, 16 Januari 2019

Kenapa Henpon Bisa Kembung?


Assalammualaikum.Wr.Wb

Dear Emak Cantik, suka nge-cas henpon berapa lama, lalu kalo ngecas seringnya dalam kondisi henpon bagaimana? pasti banyak ragam kan yah. Namanya juga cara seseorang.

Nah, Emak Cantik, kali ini saya mau sharing, seputar pengalaman saya waktu nge-cas henpon. Dulu, saat saya ga ngerti dan ngak mau nyari tahu. Ujung-ujungnya, henpon saya jadi kembung dan sampai sekarang ngak bisa lagi dipakai. Alias rusak.

Awalnya Henpon Saya Kembung

Pertama, Saya punya kebiasaan suka nge-cas henpon dalam kondisi masih hidup. Jadi kadang henpon juga masih dipake, terus sambil dicolokin.

Kedua, Saya sering juga nge-cas henpon di malam hari, henponnya sih dalam kondisi mati. Tapi hampir semalaman. Jadi kelamaan kayaknya. Seharusnya kalo sudah penuh, segera dicabut. Tapi ini tidak, batere henpon sudah penuh, eh masih tersambung dengan listri. Bisa dibayangkan, bagaimana kondisi henpon kita. Hal ini juga berlangsung lama. Sebelumnya saya insyaf.

Nah, dari dua kebiasaan buruk tersebut. Akhirnya membuat henpon saya kembung, baterenya menonjol. Dan ga bisa di cas kembali. Apalagi batere henpon saya modelnya tanam. makin nampak aja kalo henponnya kembung.

Selain itu, sebelum memang berakhir dengan kerusakan. Henpon saya juga sering dan mudah sekali panas. Hal ini tidak nyaman sekali untuk saya gunakan. Soalnya bukan hangat sih tapi emang benaran panas. 

10  Cara Ngecas HP yang Benar  dari carisinyal.com


1.Menggunakan Charger Asli OnePlus 

Penggunaan charger asli adalah hal terbaik untuk ngecas HP. Charger asli atau bawaan sudah diatur sedimikian rupa agar bisa mengisi baterai HP dengan baik. Hal ini sering diabaikan orang, apalagi ketika sedang tidak membawa charger sehingga meminjam charger orang lain. Sebenarnya, penggunaan charger lain pada HP tidaklah terlalu buruk. Hanya saja charger USB yang Anda gunakan akan memiliki kinerja yang berbeda, terutama tentang arus ampere. Ada charger yang punya arus 2A dan ada juga yang 1A. Tentu ini akan membuat proses ngecas menjadi berbeda, apalagi jika HP Anda mengizinkan arus 2A. Yang paling aman tetap menggunakan charger asli. Pasalnya, tidak sedikit charger yang punya kualitas buruk yang bisa berakibat fatal pada baterai ponsel. Jika memang lupa membawa charger bawaan dan meminjam charger orang, perhatikan kualitas charger tersebut dengan cek voltase dan juga ampere di bagian kepala charger. 

2. Mengisi Tidak Sampai 100% 

Banyak orang yang salah kaprah tentang pengisian penuh. Ada yang mengatakan jika baterai tak terisi penuh dan langsung dicabut, maka hal tersebut akan menurunkan kinerja baterai. Padahal ngecas HP yang paling ideal justru bukan saat penuh atau 100% tetapi sekitar 80% saja. Jadi, buat Anda yang sering main cabut saat HP Anda baru diisi sampai 80% hingga 90% tak perlu khawatir baterai cepat rusak. Justru sering mengisi daya terlalu penuh pada beberapa smartphone berpotensi mengurangi umur baterai. 

3. Ngecas Sebelum Benar-Benar Habis 

Huawei Mate 9 Cara ngecas HP yang baik selanjutnya adalah mengecas HP pada saat daya HP tidak benar-benar habis. Artinya, ketika daya baterai masih kisaran 30% sampai 40%, itulah saat yang tepat untuk mengisi daya HP. Jangan tunggu daya baterai sampai habis alias 0% untuk ngecas lagi. Sering melakukan hal ini justru akan membuat umur baterai berkurang. Minimal daya saat ngecas sebaiknya sekitar 20%. Sering ngecas saat baterai 15% ke bawah justru kurang bagus untuk kelangsungan baterai. 

4. Mematikan Ponsel saat Ngecas Samsung 

Salah satu cara paling baik untuk ngecas HP adalah dengan mematikan HP tersebut. Memang tidak terlalu salah ketika ngecas dalam keadaan HP menyala. Hanya saja akan lebih baik ngecas HP dalam keadaan HP mati. Jika Anda ngecas HP dalam keadaan menyala, sebaiknya kontras layar HP tidak tinggi. Mengapa? Karena kontras layar adalah faktor utama yang membuat baterai HP lebih cepat habis saat digunakan. Karena itu, agar proses ngecas berjalan dengan baik, sebaiknya menurunkan kontras layar HP.

6. Hindari Penggunaan Power Bank Terlalu Sering 

Power bank at nature Power bank adalah benda elektronik yang sering jadi teman berpergian banyak orang. Benda ini adalah penyelemat ketika Anda ingin tetap terhubung dengan HP saat baterai HP hampir kosong. Biasanya digunakan ketika memang di sekitar tidak ada colokan, seperti dalam perjalanan. Penggunaan power bank untuk ngecas HP sebenarnya sah-sah saja. Hanya saja penggunaannya jangan terlalu sering dan gunakanlah saat mendesak. Ngecas HP memakai power bank terus-menerus berpotensi membuat umur baterai HP menjadi berkurang. Bahkan, bisa membuat baterai HP drop. Terlebih jika Anda menggunakan power bank abal-abal. 


7. Hindari Ngecas Lewat port USB PC / Laptop 

Ngecas HP sebaiknya langsung colok ke stop kontak atau terminal colokan listrik. Jangan ngecas HP dengan menggunakan port USB komputer. Sebenarnya boleh saja, asal saat benar-benar dalam keadaan darurat. Tapi mengisi daya lewat port USB laptop atau komputer cenderung lambat mengingat arus yang masuk biasanya hanya 0,5 A saja. 

8. Melepas Casing HP

Jika HP yang Anda miliki memakai casing, sebaiknya ketika dicas lepaslah casing-nya. Beberapa tipe ponsel biasanya menjadi hangat ketika dicas dan casing masih terpasang. Biasanya hawa hangat ini muncul karena terhambatnya pembuangan hawa panas saat sedang pengisian. Untuk HP modern sebenarnya hal ini sudah tidak terlalu relevan lagi. Tapi alangkah baiknya jika Anda tetap melepas casing. Ibaratkan casing itu pakaian yang menempel di HP, saat HP kegerahan maka membuka bajunya adalah hal yang tepat, terlebih kondisinya sedang terhubung listrik. 

9. Ngecas HP di Pagi Hari 

Banyak orang yang melakukan pengisian daya baterai HP saat malam hari. Biasanya biar ditinggal tidur dan saat bangun, daya HP sudah terisi penuh. Jika hal ini terjadi pada zaman dulu maka bisa dikatakan cukup berbahaya karena HP zaman dulu jika sudah terisi penuh harus segera dicabut dari arus listrik untuk kesehatan baterai. HP modern sudah punya pemutus arus otomatis ketika daya baterai sudah terisi penuh. Jadi banyak orang yang sudah tak begitu khawatir meninggalkan HP dalam kondisi cas saat tidur. Namun perlu diketahui, meskipun diperbolehkan ngecas HP samalaman, ngecas yang baik justru adalah saat pagi sebelum berangkat kerja atau berkativitas. 


10. Gunakan Baterai HP Original

Jika baterai HP Anda sudah drop, sebaiknya Anda mengganti baterai yang original atau bawaan. Penggunaan baterai selain original punya potensi buruk pada HP. Bisa jadi saat dicas, baterai HP yang bukan bawaannya malah lebih lama pengisian dayanya dibanding baterai bawaan. Untuk itu usahakan agar baterai HP selalu original dan jangan abal-abal. 

Setelah membaca artikle ini, bagaimana, masih mau nge-cas yang ga benar Emak Cantik ? Insyaf yuk. Oh, ya tulisan ini saya buat untuk menjawab tantangan #nulisserempak dari Blogger Bengkulu Mengenai Waktu Nge-Cas Henpon.

Kalo emak ada pengalaman juga, yuk mari share di kolom komen yaah.


14 komentar

19 Januari 2019 00.13 Delete comments

Semua yang bikin hp kembung, seperti ngecash sambil dimainin, ngecash dari laptop, dibiarkan semalaman pernah saya lakukan semua, ternya bikin rusak ya...
Haduh... Bahaya juga.

Reply
avatar
30 Januari 2019 01.33 Delete comments

Saya sudah jarang pakai power bank setelah pakai ponsel yang baterai 5000mAh. Sehari cukup bahkan gak sampai habis. Jadi malam hari saja pas tidur ngecas nya sekali.

Reply
avatar
30 Januari 2019 03.09 Delete comments

Baru tahu ternyata penggunaan power bank berlebihan bisa berdampak buruk pada baterai hp ya. Termasuk juga cas menggunakan port USB di laptop atau PC. Terima kasih informasi yang bermanfaat.

Reply
avatar
30 Januari 2019 05.04 Delete comments

Hape aku yang dulu pernah kembung batrenya, trus kalau temenku mah meledak hapenya karena batrenya kembung

Reply
avatar
30 Januari 2019 07.16 Delete comments

Baca tulisan ini jadi semakin paham kenapa batre hp bisa kembung.. aku punya pengalaman batre hape kembung.. dah memang salah satu jalan harus ganti.. tapi meminimalisir batre kembung memang harus diterapkan.. agar ngga lagi deh punya pengalaman batre kembung

Reply
avatar
30 Januari 2019 15.52 Delete comments

iya dulu awal punya Hp belum paham ya kalau ngecharge malam tapi nggak dicabut cabut sampai pagi duh lama banget itu ya. Oh baru tahu nih nggak perlu sampai 100% ya bu.

Reply
avatar
30 Januari 2019 15.52 Delete comments

iya dulu awal punya Hp belum paham ya kalau ngecharge malam tapi nggak dicabut cabut sampai pagi duh lama banget itu ya. Oh baru tahu nih nggak perlu sampai 100% ya bu.

Reply
avatar
30 Januari 2019 18.07 Delete comments

Aku baru tahu ngecas hp ideal 80 persen, biasanya sampai 100 persen dulu. Daripada nanti ngecas lagi atau takut rusak, mending full. Bagus nih infonya. Semoga baterai awet, beli baterai ori harga lumayan hehe

Reply
avatar
30 Januari 2019 18.25 Delete comments

Duh saya kalau charge hape seenaknya, belum penuh udah saya cabut aja ternyata gak bisa gitu yah

Reply
avatar
30 Januari 2019 19.12 Delete comments

Waduh saya malah sering charge ponsel via usb laptop..ternyata kebiasaan yg menggerus kualita batre ya

Reply
avatar
30 Januari 2019 23.34 Delete comments

Terima kasih mbak. Tipsnya bermanfaat sekali. Aku sendiri sekarang sudah membiasakan diri untuk enggak ngeces hape saat malam hari karena takut ketiduran dan bablas dayanya. Untuk baterai original aku setuju. Aku sendiri udah ganti baterai ori sejak beberapa bulan lalu.

Reply
avatar
31 Januari 2019 18.52 Delete comments

Inshaff aku mak.. Mksih .Bermanfaat bngt ilmunya..

Reply
avatar
31 Januari 2019 19.29 Delete comments

ternyata banyak penyebab batre hp jadi kembung. alhasil kalo udah terjadi ya harus ganti batre lg huftt

Reply
avatar
26 Februari 2019 23.00 Delete comments

Artikel yang sangat bermanfaat. Terima kasih !!!

Reply
avatar